Review on Lottery Grant Reveals Biassed Distribution of Lotto's Profits

Review on Lottery Grant Reveals Biassed Distribution of Lotto’s Profits

Departemen Urusan Internasional (DIA) menemukan bahwa lotere di Selandia Baru memberikan pembayarannya berdasarkan sistem “tidak koheren” yang menunjukkan bias yang jelas terhadap komunitas tertentu. Sementara miliaran dolar yang dihasilkan dari Lotto pergi ke sektor yang lebih disukai, kelompok minoritas seperti Māori dan Pasifika dibiarkan diabaikan.

Pengungkapan ini mengikuti tinjauan DIA pertama dari struktur sistem hibah lotere. Dokumen yang dirilis selama penyelidikan menunjukkan bahwa sebagian besar keuntungan lotere digunakan untuk mendanai komunitas yang lebih besar, sementara yang lebih kecil ditinggalkan. Setelah penemuan pertama dari tinjauan lotere diterbitkan, Jan Tinetti, Menteri Dalam Negeri, menyarankan bahwa semua hubungan antara amal dan perjudian harus diputuskan.

Tinjauan Lotere untuk Memutuskan Penerima Sebagian Besar Keuntungan Lotto

Sementara sistem hibah lotere yang bias terungkap pada tahap awal tinjauan, hal berikutnya yang akan direvisi adalah empat badan hukum, yang merupakan penerima manfaat utama dari 42% dari keuntungan Lotto. Saat ini, empat badan yang menerima sebagian besar dana tersebut termasuk Sport NZ, Creative New Zealand, Ngā Taonga Sound and Visions, dan Komisi Film. Tinjauan hibah lotere akan mengevaluasi apakah badan hukum ini harus terus diberikan 42% dari keuntungan Lotto.

Menurut Tinetti, keempat organisasi tersebut merasa sangat tidak nyaman menerima uang yang dihasilkan dari perjudian. Konon, ketika keempat penerima diberi tahu tentang tinjauan hibah lotere, mereka mengungkapkan beberapa kekhawatiran karena tingkat ketergantungan mereka pada jenis pendanaan ini.

Baru tahun lalu, sekitar 72% dari pendanaan Creative Selandia Baru berasal dari lotere. Sementara itu, keuntungan Lotto menyumbang 40% dari pendanaan Sport NZ, sedangkan tingkat kontribusi untuk Komisi Film dan Ngā Taonga masing-masing adalah 32% dan 16%.

Sementara empat badan telah menerima 42% dari keuntungan Lotto selama bertahun-tahun sejak tahun 1991, 58% sisanya dialokasikan ke 21 spesialis dan komite regional. Sistem hibah yang menentukan distribusi uang itu digambarkan sebagai “pendekatan pendanaan yang tidak fleksibel yang menghambat inovasi”.

Keuntungan Lotto Didistribusikan Secara Tidak Merata Melalui Sektor, Olahraga dan Seni Menerima Pendanaan yang Lebih Baik

Tinjauan menunjukkan bahwa bidang seperti olahraga dan seni adalah penerima manfaat yang lebih besar dari keuntungan Lotto. Sementara itu, sektor penelitian hanya menerima 1,7% dari keuntungan lotere dan komite khusus untuk lingkungan dan kesejahteraan hewan menerima keuntungan kecil hanya 1,2% dari uang tersebut.

Sementara Lotto mempromosikan gagasan bahwa 100% keuntungannya akan kembali ke komunitas, banyak pakar perjudian percaya bahwa pernyataan ini agak menipu. Hanya 25% dari setiap dolar yang dihabiskan untuk Lotto dikembalikan ke komunitas, dengan sisa uang dihabiskan untuk hadiah, pajak, komisi ritel, dan pengeluaran lain yang terkait dengan operasi Lotto. Ketika ditanya tentang pesan yang menyesatkan, kepala eksekutif Chris Lyman mengakui bahwa akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa 25% dari keuntungan Lotto kembali ke komunitas tetapi itu bukan pesan yang ditetapkan perusahaan.

Olivia Cole

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat untuk pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Benjamin Lee